8.8.10

Analogi Proses Ilmiah

Pada asalnya, saya ingin hidupkan blog ini semula dengan sedikit ulasan berperingkat tentang buku Knowledge, Language, Thought and the Civilization of Islam - Essays in Honor of Syed Muhammad Naquib al-Attas, suntingan Wan Mohd Nor Wan Daud dan Muhammad Zainy Uthman, yang saya pinjam dari perpustakaan. Tapi saya tangguh hasrat ini kerana ada isu yang memenuhi minda saya beberapa hari kebelakangan ini.


Perhatian saya tertarik kepada satu pos di FB yang menimbulkan isu yang dahulunya pernah menggemparkan (sekurang-kurangnya) masyarakat ilmiah di Malaysia iatu isu penilaian semula hadits yang diutarakan oleh Kassim Ahmad. Lantas saya membaca komen-komen di sana untuk melihat apakah yang baru mengenai perkara ini. Hati saya terusik untuk menyatakan sesuatu apabila saya lihat komen empunya pos yang menggambarkan seolah-olah tiada respon yang dibuat terhadap idea Kassim Ahmad. Salah tanggapan boleh timbul apabila gambaran berat sebelah diberi; seolah-olah tiada ulama' bermaya menandingi atau menyambut cabaran kritikan hadits. Saya sebutkan buku selenggaraan Abdul Halim El-Muhammady, "Islam dan al-Hadith: Satu Analisis ke atas Usaha-usaha Merosakkan Peribadi dan Autoriti Rasulullah s.a.w." sebagai contoh untuk memberi sedikit imbangan. Apabila dibaca keseluruhan komen, saya beranggapan empunya laman hanya ingin mengacah kerana ingin melihat usaha pembaharuan dalam membangunkan tamaddun Islam.

Walau apapun, saya lebih menyukai usaha sedemikian dibuat dengan lebih hati-hati terutamanya dalam hal keagamaan; keseriusan kaedah ilmiah perlu diutamakan lebih daripada mengsensasikan isu. Komen kedua saya di pos tersebut adalah ke arah ini. Namun ada komen lain (tanpa ditujukan khusus kepada sesiapa) yang kurang menyenangkan. Mungkin sahaja komen saya dianggap momokan (beliau kata hantu-hantu). Bagi saya, tiada siapa yang menghalang sesiapa untuk mengkaji al-hadits tetapi ia harus dilakukan dengan penuh tanggungjawab. Kalau sekadar untuk beri pendapat seperti di kedai kopi, maka jangan melenting jika dikritik kurang ilmiah. Dalam komen yang sama juga, ada unsur seolah-olah meremehkan kepentingan bahasa Arab. Alhamdulillah, ada yang memberi respon balas.

Tujuan pos ini bukanlah untuk membicara ilmu hadits atau mana-mana aspek Islam yang khusus. Malah diri ini bukan ahlinya. Apa yang saya ingin buat di sini hanya sedikit analogi sahaja (dan jangan pula salah anggap saya ingin menyamakan mana-mana aspek Islam dengan apa yang saya akan sebut di sini). Apabila ada komen yang mengatakan mengapa melenting - apa tidaknya kerana mengkritik hadits (dan saya tidak sebut anti-hadits ya) adalah mengkritik sumber ilmu kedua dalam Islam. Analogi yang saya nak buat di sini untuk fizik ialah seolah-olah mengkritik contohnya teori kerelatifan Einstein. Sudah tentu para ilmuwan yang telah bertahun-tahun menggunakan teori akan secara semulajadi melenting bertanya di mana salahnya. Apakah kaedah yang dipakai untuk sampai ke kritikan tersebut. Apakah alternatifnya? Cukup kuatkah asas dan kaedah yang dipakai untuk alternatif ini. Jika tidak, sudah tentu, teori alternatif (itu pun jika ada) akan tentu dikritik hebat. Para ilmuwan lazimnya tidak menolak sebarang teori alternatif tetapi akan meminta kriteria yang sehebat (jika tidak lebih hebat) dalam teori alternatif tersebut. Dan jika ada usaha ingin membangunkan teori alternatif yang baru, sudah tentu ilmuwan yang terlibat akan meninjau perkembangan teori yang sedia ada (jika tidak menjadi pakar dalamnya).

Kadang-kadang disebabkan kita sebut kita menganut agama Islam, kita fikir sudah cukup menjadi ahli ilmu Islam. Bagi saya kepakaran ini tidak automatik. Ya, memang mudah untuk sesiapa mendapat kebenaran, jika diberi hidayah. Tapi confident kah kita untuk diuji seterusnya?

Mohon maaf jika ada yang tersinggung dengan pos ini yang sebenarnya lebih bersifat introspektif.

1 comment:

  1. Satu teguran yang baik. Dan saya terima dengan hati terbuka. Terima kasih Dr.

    ReplyDelete